Tentang Semester Pendek

keep-calm-and-semester-pendek

Sebelumnya pernah ngomongin SP di postingan ini, ntah kenapa minggu-minggu ini banyak banget kata kunci yang masuk berhubungan dengan SP. Emang sih SP aku udah selesai pas Ramadhan kemarin, tapi gak pa-apa lah ya kalau aku ngomongin ini lagi. Masih ada uneuk-uneuk sih.

Jadi ceritanya, tahun ini merupakan tahun ketiga saya ikut SP. SP pertama saya ngontrak Statistika, SP ke-2 saya ngontrak Hadits dan eksperimen I, SP kemarin saya ngontrak Pedologi, PIO, sama Psikologi Umum. Dua kali SP sebelumnya saya ngontrak mata kuliah yang gak lulus dan mata kulih yang belum diambil. Nah di SP ke-3 kemarin saya ngontrak mata kuliah yang dulunya dapat nilai C, yup, SP kemarin mah judulnya pendalaman kalau gak mau dibilang mahasiswa ngulang he..

Seperti yang pernah saya bilang, SP di fakultas saya baru diselenggarakan pas angkatan 2011. Kenapa? Karena fakultas menyadari kalau tidak ada SP angka kelulusan per periode wisuda rata-rata hanya 5 – 10 orang. Alhamdulillah tuh setelah ada SP angka kelulusan naik jadi 20-an orang per wisuda.

Jadi SP itu apa? Ok, di Fakultas Psikologi sendiri SP itu artinya semester pendek, tapi kalau gak salah tahun ini namanya jadi Semester perbaikan kalau gak salah, eh lupa deng. Kenapa disebut pendek? Karena kita memangkas waktu belajar. Di fakultas saya khususnya ketika semester normal ada 16 kali pertemuan/semester nah kalau di SP kita pangkas menjadi 12-14 pertemuan selama SP. Gak jauh beda dengan semester normal Cuma dipangkas 2-4 kali pertemuan aja.

Kalau ikut SP bisa lulus cepat?

Di Fakultas saya, SP itu diselenggarakan untuk memperbaiki nilai. BUKAN UNTUK program percepatan kelulusan. jadi ya meskipun tiap tahun ikut SP, bukan untuk mendahului mengontrak mata kuliah yang belum diambil mahasiswa lain. Tapi untuk mengambil kembali mata kuliah yang di semester terdahulu dapat nilai jelek. Di Fakultas saya mahasiswa yang diijinkan ikut SP, mahasiswa yang mempunyai nilai mksimal C untuk mata kuliah yang akan dikontrak di SP. Jadi, untuk lulus membutuhkan waktu normal 4 tahun.

Kapan SP dilaksanakan?

Di fakultas saya dIselenggarakan setiap liburan semester genap, antara pertengahan Juni – Pertengahan agustus.

Kenapa bisa Selesai dalam Waktu 2 Bulan?

Iyalah, selama SP kita belajar 2 kali seminggu, jadi yang biasanya Cuma belajar 2 sks seminggu, kita tambah jadi 4 Sks, atau yang asalnya 3 Sks per minggu nambah jadi 6 Sks per minggu. Kalau kalian nyangka SP itu Cuma buat dapat nilai, kalian salah. SP itu malah ripuh bingits -_-. Itu sih di fakultas saya ya, nanti saya ceritain SP di fakultas orang yang bikin ngakak😀. NIh saya kasih contoh jadwal SP saya kemarin, belajar 14 Sks per minggu.

Contoh Jadwal SP Psikologi UIN Bandung

Contoh Jadwal SP Psikologi UIN Bandung

Waktu SP tugasnya gimana?

Ya, tugasnya normal aja sih kayak kuliah biasa. Dibagi kelompok, buat makalah, presentasi, kuis, dll. Taapi kalau ketika kuliah normal kalian punya waktu untuk ‘bernafas’ maka ketika SP kalian gak akan bisa nafas. Misal nih hari Senin ada kuis, nah hari Rabu kalian harus Presentasi. Atau ketika kuliah 3 sks, satu sks pertama harus UTS lalu 2 Sks selanjutnya kalian harus presentasi, ini pengalaman saya pas SP kemarin. Jadi kalian tuh harus strong kalau ikut SP😀.

SP bisa ambil mata kuliah yang belum diambil gak?

Dulu sih bisa, sekarang enggak. Saya sudah semester 7 dan masih ada 2 mata kuliah wajib yang belum saya ambil. Gak keren gimana semester 7 masih kuliah wajib😀. Awalnya mau diambil pas SP biar semester 7 fokus proposal aja, ternyata oh ternyata pihak fakultas punya kebijakan lain, mata kuliah yang boleh diambil hanya mata kuliah yang sudah diambil dengan nilai maksimal C. Jadi kalau kalian nilainya B yaudah gak usah ngulang, da emang gak boleh. Kenapa ada kebijakan seperti ini? Psikologi kan full teori banget kan ya, iya sih belajar di semester normal aja, dosen kadang-kadang keteteran banyak teori yang belum tersampaikan apalagi ini mahasiswa yang belum ngambil matkul tersebut tiba-tiba nyoba belajar dalam waktu bulan, insyaAllah ilmu yang didapat sedikit he.. Ini pengalaman saya pas kuliah SP eksperimen dulu. Beda kalau ceritanya yang SP itu mahasiswa yang ngulang kalaupun materi yang dibahas itu singkat tapi kan udah tahu dasarnya.

SP itu kebanyakan senior ya?

Iya, kebanyakan semester 6 atau 8. Tapi saya saranin aja, SP cukup sampai semester 6 aja. Saya juga berharap ini SP terakhir kan tahu depan mau lulus🙂. Kenapa ketika semester 8 gak boleh ikut SP? Jadi begini di Universitas ini wisuda diadakan setiap Maret dan September. Jadi jika SP diadakan Juni – Juli maka nilai keluar paling bulan Agustus. Nah kalian kalau mau lulus September maka bulan Juli harus sudah ujian Komprehensif (Itu loh ujian yang ditanya-tanya ilmu apa aja yang kita dapet selama kuliah disini), nah syarat ujian komprehensif itu, semua nilai harus sudah keluar. Kalau kalian ikut SP otomatis masih ada nilai yang belum keluar kan? Kalau keukeuh mau ikut SP pas semester 8 buat nikin IPK boleh aja, tapi kalian lulusnya Maret. Saran juga nih kalau IPK-nya udah 3,3 atau 3,4 atau lebih dari itu gak usahlah ikut SP-Span, ngapain capek, kecuali kalau mau cumlaude ya monggo😀. ya terus kenapa saya ikut SP? Kan IPK saya Cuma 3,06 kalau ada nilai C lagi udah we dua koma -,-

Semua matkul bisa SP?

Bisa, asal peminatnya lebih dari 20 orang. Kalau kurang dari itu biasanya dihilangkan dari daftar matkul SP. Matkul yang tidak ada SP itu matkul Pilihan dan matkul Psikodiagnostika, saya sih ngebayangin kuliah Psikodiagnostika 6 sks per minggu udah puyeng duluan.

Kalau ikut SP nilai bisa bagus?

Pas awal pertemuan di SP kemarin dosen ngomong gini “Gak jamin ya yang ikut SP nilainya bisa lebih baik, itu sih tergantung usaha kalian”. Faktanya emang gitu sih, tahun pertama saya ikut SP saya tetep dapet E tuh pas matkul Statistika, terus juga Psikometri saya dapet C juga pas SP. Saya ismimei mahasiswa semester 7 yang sudah ikutan SP 3 tahun berturut-turut Cuma mau bilang aja ke kalian wahai junior-junnor, SP itu gak jamin nilai kita bakal lebih bagus kok, saya masih yakin dosen-dosen kita masih adil memberikan nilai. Jadi kalau kalian beranggapan “Pantes aja dia A, kan dia ikut SP” atau “Ah, tenang aja nanti kalau SP nilainya jadi bagus” itu tuh bulshit yang sangat nyata. SP sekali lagi bukan semester perbaikan. Kalau nilainya mau bagus, ya usaha.

Bagaimana SP di fakultas atau universitas lain?

Ini percakapan saya dengan mahasiswa dari fakultas sebelah heu..

Saya : Hei, kok ada disini?

Dia : Iya nih lagi SP, tapi besok juga udaha kok..

Saya : Wah, sama dong SP. Eh kok udahan lagi?

Dia : Iya kan Cuma 5 pertemuan.

Saya : enak banget, ih.

Dia : Iya, da di aku mah gimana dosennya ada juga yang SP Cuma UAS aja.

Saya : *Gak berkata aapa-apa*

Dia : Oiya terus udah puasa nanti kan bakal ada SP yang kedua, jadi yg belum SP sekarang bisa ikut SP bulan depan.

Saya : *Melongo*

Edan, itu mah bukan semester pendek namanya itu mah semester sangat super pendek. Bersyukur ya, kuliah di Psikologi dosennya gak sejahat itu, SP Cuma ngulang UAS aja itu sih remidial bukan SP. SP Cuma 5 pertemuan yaelah itu kuliah apaan -_-.

Saya jadi tahu rahasia mahasiswa fakultas lain. Jadi nih, di fakultas lain memang ada kebijakan sama seperti fakultas Psikologi. Mahasiswa tidak boleh ngontrak matkul yang belum diambil. Jadi caranya dalam satu semester mengontrak beberapa matkul terus dia Cuma nyantai-nyantai gak kuliah gak apa. Gak peduli nih mau C atau E sekalipun, nah nanti dia ngambil SP, matkul yang nilainya jelek tadi dikontrak lagi pas SP, nah jadi kalau semester normal dia harus kuliah 16 pertemuan, nah di SP dia Cuma kuliah 5 pertemuan bahkan dia bisa ngontrak matkul di SP dan Cuma ikut UAS aja, ini sih mahasiswa busuk haha.. Jangan ditiru!

Salah siapa? Salah yang menyelenggarakan SP dong, masa SP Cuma UAS doang, masa SP Cuma 5 pertemuan, masa dalam 3 bulan bisa SP 2 Sesi gitu. Ih, saya juga pengen SP macam gituan. Tapi enggak lah ya saya gak sebusuk itu😀

Nah beda lagi, ini obrolah saya dengan teman yang kuliah di tempat kelahiran saya.

Dia : Mi, SP?

Saya : Iya.

Dia : aku juga SP nih..

Saya : Oiya, berapa kali pertemuan di kampus kamu?

Dia : Da di aku mah gimana dosennya.

Saya : Gimana dosen maksudnya?

Dia : Iya, jadi SP tuh ada yang kuliah, ada yang ngasih tugas doang, ada yang Cuma UAS doang. Atau ada juga yang kalau nilai kita gak keluar terus kita Cuma bayar, ntar nilainya keluar. Gitu.

Aku : *Speechless* (Dalam hati : Untung ya, dosen aku mah gak mata duitan kayak dosen kamu -.-)

Ini lebih parah ya, dari cerita di atas. Kalau di atas masih ada usahanya yang walau Cuma 5 pertemuan atau Cuma UAS doang tapi yang penting usaha lah ya. Lah ini, masa Cuma bayar doang terus nilai bisa keluar. Ih, saya juga pengen di Psikologi kayak gitu. Gak deng bercanda

Ngapain Mi ngurusin SP orang lain?

Enggak kok gak ngurusin, Cuma kesel aja. Soalnya anak Psikologi (Khususnya saya) reesuka dibully masalah IPK. Dengan usaha yang beda tapi nilainya suka lebih bagus mereka😀

Garut, 7 Agustus 2014

Masih menanti liburan berakhir, lalala~

6 thoughts on “Tentang Semester Pendek

  1. Mau tanya, kalau kuliah psikologi dan ikut sp gitu.. bisa lulus berapa tahun sih? Dan ‘biasanya’ jika ga ikut sp jurusan psikologi itu lulusnya berapa tahun? Makasih🙂

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s